Tarian Perawan di atas Keyboad

Tarian Perawan di atas Keyboad

Bukan provokasi atau jorok ya, begitulah judul yang terlintas di dalam otak ku, berharap jadi penulis kayak penulis tersohor Andrea Hirata, Habiburrahman Assairozy, Asma Nadia. bahkan akupun tidak tau apakah tulisan kedua saya ini sudah termasuk sistematis ataupun tidak, kayaknya sih masih belom ya? hehe. “ah bodo amat lah..” jadi teringat kata yang sering di ucapin temen Betawi gue si Hafas Alawi Namanya, semoga panjang umur, aku gosipin di tulisan ini, Amin.
Loh, kok kedua? 😀 iyah ini adalah tulisan saya yang kedua, karena dulunya saya pernah juga kepingin banget jadi penulis, bukan kepingin lagi bahkan ngebet banget jadi penulis, sempat buat blog juga, coret coret di blog itu, tapi ngandat di tengah jalan karena cuma nulis beberapa lembar, eh bukan lembar lagi yah, cuma paragraf tadi macet gak tau gimana sih mengali ide secara efisien dan menuangkanya ke coretan agar menjadi tulisan yang baik dan enak dibaca.
Ngomongin tentang menulis, memang akan menjadi sesuatu yang Horor kalo kita tidak mulai mencorat coret, eit.. lupa, udah tahun 2017 ya sobat! udah ngak zaman nya ya corat coret, udah zamannya pencet pencet, iya pencet tut tut keyboard membentuk suatu kata dari abjad, dari kata menjadi Frase, dari Frase menjadi Kalimat, dari kalimat menjadi Paragraf, dari paragraf menjadi tulisan indah kayak cerpen, artikel, novel, buku dan yang lainnya, sebuah rangkaian abjad, kata, paragraf yang bisa menyampaikan ide atau gagasan si penulis.
Kembali ke judul di atas, oke kita mulai aja bahas yang namanya latar belakang, bukan latar belakang masalah ya kawan, latar belakang pemilihan judul “Tarian Perawan di atas Keybord” kenapa sih saya kok sampai memberi judul kayak gitu. Hmm, jadi ceritanya begini, saya dulu kan pernah belajar di MAN Madarasah Aliyah Negeri setingkat SMA lah, terahir kelas 3 ambil jurusan bahasa, kenapa jurusan bahasa, karena melarikan diri dari se ekor pelajaran yang namanya Matematika yang menurutku ngeri banget, ngak tau kenapa sampai sampai phobia, sampai sampai kalo ada tugas Matematika malemnya suka mimpi buruk. kidding ya!! hehe.
Setelah kesana kesini mencari tempat pelarian, eh dapet juga di kelas Bahasa, super aman ngak ada Matetatika sama sekali, sempat ngelirik ke kelas IPS sih. eh ternyata di sana ada monster juga bernama Ekonometri. yup akhirnya aku putuskan untuk masuk kelas bahasa, nah di kelas inilah saya berkenalan dengan dunia sastra, {katanya kenal sastra tapi kok ngak bisa menulis ya? jadi mikir sendiri, betapa begonya saya. hehe} koq jadi ngelindur ya.. kemana ini topik tulisanya.
Akhirnya,yah beginilah kalo baru mulai menulis, tulisanya ngak jelas kemana arahnya, tidak ada pula korelasi antar kalimat, bahkan antar paragraf. semuanya serba kacau. semoga tetap mempunyai PASSION yang kuat untuk kedepanya, doakan ya kawan! ibarat bocah bayi yang baru bisa berjalan kemudian jatuh, bangun lagi dan belajar berjalan lagi begitulah seterusnya sampai bisa berjalan, coba bayangkan kalo si bayi yang belajar berjalan takut belajar karena takut jatuh. Minta Supportnya ya kawan, pembaca di manapun anda berada. kalo salah tolong di koreksi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s